Biofertilizer

Biofertilizer; Bio NPK dan Biohormon
Oleh: Nurosid, S.Si
Perkembangan biofertilizer saat ini di Dunia telah pesat. Berbagai negara seperti India, Thailand, Jepang, Cina, Brazil, Taiwan dan Negara maju lainnya telah lama beralih dari pupuk kimia ke arah pupuk biologi.
Pupuk biologi atau yang disebut juga dengan Biofertilizer dinilai lebih bermanfaat baik ke tanaman maupun ke lingkunagan.
Manfaat Ke tanaman karena Biofertilizer mengandung sejumlah mikroba yang mampu menyediakan nutrisi bagi kebutuhan tanaman, seperti Nitrogen, fosfat, Kalium, dan Biohormon. Sejumlah mikroba yang diketahui mampu menyediakan sumber nitrogen diantaranya adalah Azotobacter, Azospirillum, Herbaspirillum, Rhizobium, Clostridium, Azola pinata, Cyanobacter dan lain-lain. Mikroba-mikroba ini bertugas mengikat nitrogen bebas dan kemudian diubah menjadi amoniak yang selanjutnya akan dimanfaatkan oleh tanaman. Sementara kelompok mikroba kedua adalah Bacillus, Azospirllum, Pseudomonas, dan mikoriza. Kelompok mikroba ini bertugas melarutkan fosfat (P) yang tdiak larut menjadi fosfat terlarut sehingga dapat diserap oleh tanaman. Ke tiga adalah kelompok mikroba pelarut kalium (K), yakni dari kebanyakan adalah Bacillus. Terakhir adalah mikroba penyedia biohormon. Biohormon adalah hormon yang dihasilkan oleh mikroba untuk pertumbuhan dan perkembangan tanaman. Mikroba-mikroba penyedia biohormon adalah Azotobacter, Azospirillum, Pseudomonas, dan Bacillus. Pada umumnya, biohormon dapat berupa auksin, sitokinin, dan giberelin. hormon-hormon ini sangat diperlukan oleh tanaman, baik untuk perkecambahan, pertumbuhan tunas dan batang, perpanjangan akar, pembungaan maupun pembuahan.

Biofertilizer

Biofertilizer; Bio NPK dan Biohormon
Oleh: Nurosid, S.Si
Perkembangan biofertilizer saat ini di Dunia telah pesat. Berbagai negara seperti India, Thailand, Jepang, Cina, Brazil, Taiwan dan Negara maju lainnya telah lama beralih dari pupuk kimia ke arah pupuk biologi.
Pupuk biologi atau yang disebut juga dengan Biofertilizer dinilai lebih bermanfaat baik ke tanaman maupun ke lingkunagan.
Manfaat Ke tanaman karena Biofertilizer mengandung sejumlah mikroba yang mampu menyediakan nutrisi bagi kebutuhan tanaman, seperti Nitrogen, fosfat, Kalium, dan Biohormon. Sejumlah mikroba yang diketahui mampu menyediakan sumber nitrogen diantaranya adalah Azotobacter, Azospirillum, Herbaspirillum, Rhizobium, Clostridium, Azola pinata, Cyanobacter dan lain-lain. Mikroba-mikroba ini bertugas mengikat nitrogen bebas dan kemudian diubah menjadi amoniak yang selanjutnya akan dimanfaatkan oleh tanaman. Sementara kelompok mikroba kedua adalah Bacillus, Azospirllum, Pseudomonas, dan mikoriza. Kelompok mikroba ini bertugas melarutkan fosfat (P) yang tdiak larut menjadi fosfat terlarut sehingga dapat diserap oleh tanaman. Ke tiga adalah kelompok mikroba pelarut kalium (K), yakni dari kebanyakan adalah Bacillus. Terakhir adalah mikroba penyedia biohormon. Biohormon adalah hormon yang dihasilkan oleh mikroba untuk pertumbuhan dan perkembangan tanaman. Mikroba-mikroba penyedia biohormon adalah Azotobacter, Azospirillum, Pseudomonas, dan Bacillus. Pada umumnya, biohormon dapat berupa auksin, sitokinin, dan giberelin. hormon-hormon ini sangat diperlukan oleh tanaman, baik untuk perkecambahan, pertumbuhan tunas dan batang, perpanjangan akar, pembungaan maupun pembuahan.

Biofertilizer

Biofertilizer; Bio NPK dan Biohormon
Oleh: Nurosid, S.Si
Perkembangan biofertilizer saat ini di Dunia telah pesat. Berbagai negara seperti India, Thailand, Jepang, Cina, Brazil, Taiwan dan Negara maju lainnya telah lama beralih dari pupuk kimia ke arah pupuk biologi.
Pupuk biologi atau yang disebut juga dengan Biofertilizer dinilai lebih bermanfaat baik ke tanaman maupun ke lingkunagan.
Manfaat Ke tanaman karena Biofertilizer mengandung sejumlah mikroba yang mampu menyediakan nutrisi bagi kebutuhan tanaman, seperti Nitrogen, fosfat, Kalium, dan Biohormon. Sejumlah mikroba yang diketahui mampu menyediakan sumber nitrogen diantaranya adalah Azotobacter, Azospirillum, Herbaspirillum, Rhizobium, Clostridium, Azola pinata, Cyanobacter dan lain-lain. Mikroba-mikroba ini bertugas mengikat nitrogen bebas dan kemudian diubah menjadi amoniak yang selanjutnya akan dimanfaatkan oleh tanaman. Sementara kelompok mikroba kedua adalah Bacillus, Azospirllum, Pseudomonas, dan mikoriza. Kelompok mikroba ini bertugas melarutkan fosfat (P) yang tdiak larut menjadi fosfat terlarut sehingga dapat diserap oleh tanaman. Ke tiga adalah kelompok mikroba pelarut kalium (K), yakni dari kebanyakan adalah Bacillus. Terakhir adalah mikroba penyedia biohormon. Biohormon adalah hormon yang dihasilkan oleh mikroba untuk pertumbuhan dan perkembangan tanaman. Mikroba-mikroba penyedia biohormon adalah Azotobacter, Azospirillum, Pseudomonas, dan Bacillus. Pada umumnya, biohormon dapat berupa auksin, sitokinin, dan giberelin. hormon-hormon ini sangat diperlukan oleh tanaman, baik untuk perkecambahan, pertumbuhan tunas dan batang, perpanjangan akar, pembungaan maupun pembuahan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: